DESTINASI ROH MANUSIA

bismillah101

Apabila roh keluar dari jasad, ia akan berkata-kata dan seluruh isi alam sama ada di langit atau bumi akan mendengarnya kecuali jin dan manusia. Apabila mayat dimandikan, lalu roh berkata : “Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah untuk melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan sebab pada saat ini aku beristirahat daripada seretan malaikat maut”. Selepas itu, mayat pula bersuara sambil merayu : “Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menuangkan airmu dalam keadaan panas. Begitu juga jangan menuangnya dengan air yang dingin kerana tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh dari tubuh”.

Apabila dimandikan, roh sekali lagi merayu : “Demi Allah, wahai orang yang memandikan jangan engkau menggosok aku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh” . Setelah dimandi dan dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan ia pun memanggil-manggil dan berpesan lagi supaya jangan diikat terlalu kuat serta mengafani kepalanya kerana ingin melihat wajahnya sendiri, anak-anak, isteri atau suami buat kali terakhir kerana tidak dapat melihat lagi sampai Hari Kiamat.

Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan : “Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meniggalkan isteriku menjadi Balu. Maka janganlah kamu menyakitinya. Anak-anakku telah menjadi yatim dan janganlah kalian menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari itu aku telah keluar dari rumahku dan aku tidak akan dapat kembali kepada mereka buat selama-lamanya”.

Sesudah mayat diletakkan pada pengusung, sekali lagi diserunya kepada jemaah supaya jangan mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak-anak dan sanak saudara buat kali terakhir.

Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak tiga langkah dari rumah, roh pula berpesan: “Wahai Kekasihku, wahai saudaraku dan wahai anak-anakku, jangan kamu diperdaya dunia sebagaimana ia memperdayakan aku dan janganlah kamu lalai ketika ini sebagaimana ia melalaikan aku”. “Sesungguhnya aku tinggalkan apa yang aku telah kumpulkan untuk warisku dan sedikitpun mereka tidak mahu menanggung kesalahanku”. “Adapun didunia, Allah menghisab aku, padahal kamu berasa senang dengan keduniaan. Dan mereka juga tidak mahu mendoakan aku”.

Ada satu riwayat drp Abi Qalabah mengenai mimpi beliau yang melihat kubur pecah. Lalu mayat-mayat itu keluar dari duduk di tepi kubur masing-masing. Bagaimanapun tidak seorang pun ada tanda-tanda memperolehi nur di muka mereka. Dalam mimpi itu, Abi Qalabah dapat melihat jirannya juga dalam keadaan yang sama. Lalu dia bertanya kepada mayat jirannya mengenai ketiadaan nur itu. Maka mayat itu menjawab: “Sesungguhnya bagi mereka yang memperolehi nur adalah kerana petunjuk drpd anak-anak dan teman-teman. Sebaliknya aku mempunyai anak-anak yang tidak soleh dan tidak pernah mendoakan aku”.

Setelah mendengar jawapan mayat itu, Abi Qalabah pun terjaga. Pada malam itu juga dia memanggil anak jirannya dan menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi mengenai bapa mereka. Mendengar keadaan itu, anak-anak jiran itu berjanji di hadapan Abi Qalabah akan mendoa dan bersedekah untuk bapanya.

Seterusnya tidak lama selepas itu, Abi Qalabah sekali lagi bermimpi melihat jirannya. Bagaimanapun kali ini jirannya sudah ada nur dimukanya dan kelihatan lebih terang daripada matahari.

Baginda Rasullullah saw bersabda:

Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai kelutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar. Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu.”

Sambung Rasullullah saw lagi:

“Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibrail as akan menebarkan sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibrail as “Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail as akan menebarkan sayap di sebelah kiri. Maka orang yang nazak tu dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.

Dari sebuah hadis bahawa apabila Allah swt menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata: “Tidak ada jalan bagimu mencabut roh orang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah swt ” Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada Allah swt dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu.

Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud:

“Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain.” Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah Allah swt maka malaikat maut pun cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu. Maka berkata tangan: Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin dari arah ini, tangan ini telah mengeluarkan sedekah, tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan.” Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: Tidak ada jalan bagimu dari arah ini Kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan menghadiri majlis-majlis ilmu.” Apabila gagal malaikat maut mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata: “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir.” Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata: “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah.” Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah swt.

Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud:

“Wahai malaikatKu, tulis AsmaKu ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu. ” Sebaik saja mendapat perintah Allah swt maka malaikat maut menghampiri roh orang itu dan menunjukkan Asma Allah swt. Sebaik saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada Allah swt maka keluarlah roh tersebut dari arah mulut dengan tenang.

Abu Bakar r.a telah ditanya tentang ke mana ruh pergi setelah ia keluar dari jasad, maka berkata Abu Bakar r.a : “Ruh itu menuju ke tujuh tempat” :-

  • Roh para nabi dan utusan menuju ke syurga Adnin.
  • Roh para ulama menuju ke syurga Firdaus.
  • Roh para mereka yang berbahagia menuju ke syurga Illiyyina.
  • Roh para syuhadaa berterbangan seperti burung disyurga sekehendak mereka.
  • Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.
  • Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.
  • Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin, mereka disiksa beserta jasadnya sampai hari kiamat.

Telah bersabda Rasulullah S.A.W bahawa : “Tiga kelompok manusia yang akan berjabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya ialah” :-

  • Orang-orang yang mati syahid.
  • Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan Ramadhan.
  • Orang yang puasa hari Arafah.

§ 8 Responses to DESTINASI ROH MANUSIA

  • Liz berkata:

    Assalamualaikum…

    Saya ingin tahu sekali cerita atau sejarah tentang jembatan Shiratol Mustaqim. Boleh di kongsi bersama ??

    Terima kasih

  • ABHussin berkata:

    —–IHDINASSIROTALMUSTAQIM—–

    Salam kenal, mohon maap…..
    Mohon ijinkan kami berpijak dibumi bapak….

    Bermula, kebanyakan kita bisa dikategorikan dlm istilah Bani Hal. Maksudnya kebanyakan kita maseh terjebak pada kehendak2 warna-warni kehidupan dan penghidupan, serta ragam duniawi yg serba mencabar dan serba mahu nggak cukup2. Kita ini maseh dijalan yg bengkang bengkok. Maklumlah kita berpijak dibumi Allah yg indah ini hinggakan kita lupa langit Allah yg kita junjong. Kita telah dilupakan apabila kita udah berjasad, sedangkan tatakala diAlam Antah Berantah itu kita udah mengenal. Kita ini diibaratkan seperti kacang telah lupakan kulitnya. Akan tetapi Dia Maha Suci nggak bisa diumpamakan seperti sesuatu…. Subhanallah…..

    Jambatan Sirotal Mustaqim itu koq munkin maksudnya jalan lurus jalan berpulang KeHadrat-Nya… Dalam mencari jalan lurus ini telah ada gulungan yg telah Allah berikan Taufik dan Hidayah-Nya semenjak didunia ini lagi. Gulungan ini adalah orang2 yg sejak didunia ini lagi udah lurus penjalanan hidupnya. Iktikad hati nuraninya, perbuatannya benar pada zahirnya dan batinnya. Iktikad dan keimanannya berpegang terus pada Yang Haqq. Bukanlah maksudnya mereka itu membuang nikmat dunia, akan tetapi mereka menguasai dunia bukannya dunia menguasai mereka…Nikmat dunia ini diambilnya sekadar sederhana dan keperluannya sahaja. Mereka ini adalah Gulungan Muqarabbin yakni bukan puak kiri ato puak kanan. Mereka bukan ahli neraka ato ahli syurga kerana neraka dan syurga itu maseh ada lagi bau2 kebendaan lagi…. Alhamdulillah….

    Dimanakah letaknya jalan lurus itu…??? Dia nggak jauh dan Dia nggak dekat. Dia jauh kalo kita jauhkan Dia, Dia dekat kalo kita dekatkan ingatan dan hati kita pada-Nya. Dimanakah letaknya Dia…??? Itulah semenjak dari seperti isyarat Firman-Nya : ” Aku Tiupkan Ruh-Ku…”. Oleh itu carilah dahulu “Yang Di-Tiupkan” itu, kemudian anda akan dibimbingnya kepada “Si-Tukang Tiup” itu….Apakah maksudnya dan bagaimanakah cara jalannya, gue sendrikan pun nggak tahu, melainkan Allah sendiri yang akan memberitahu. Tetapi jangan lupa dan jangan putus harap. Bukankah Allah itu Maha Limpah Kurnia-Nya. Sentiasalah cari jalan berserah pasrah secara total kepada-Nya, mohon Taufik dan Hidayah-Nya ditunjukkan-Nya kejalan2-Nya Yang Lurus – IHDINASSIRITOLMUSTAQIM……. AllahuAkbar…..

    ….Wallahu’alam…..

    Permissi dan maap kalo gue juga koq silap beri petunjuk jalan….
    Oleh itu carilah dulu jalan HIDUP dan berpeganglah kamu pada itu HIDUP….

    Wassalam….

  • hayati berkata:

    no comment

  • Nobody berkata:

    ada pun apabila ruh itu di tiupkan ke dalam jasad roh tersebut diselaputi kotoran dari tanah tersebut. hanya ruh yang mengenal allah swt tetapi oleh kerana kotoran tanah telah mencampuri ruh tersebut maka terhijablah ruh dari allah swt. maka untuk mengenal allah swt perlu dibersihkan ruh dari kotoran yang mengelilinginya. kotoran-kotoran ini yang kita panggil nafsu-nafsu. selagi nafsu-nafsu ini tidak dibersihkan atau dalam perkataan lainnya selagi kita tidak berjihad melawan nafsu-nafsy tersebut dari hati dan sifat manusia selagi itulah manusia tidak akan dapat mengenali allah swt.

  • mola berkata:

    Ke mana pula roh orang-orang yang sembahyang tetapi tidak mendapat rahmat Allah s.w.t.? Pergi haji sah tetapi tidak mabrur? Boleh tolong kongsikan. Terima kasih.

  • lian iryanto berkata:

    Subhanallah

  • adam berkata:

    Assalaamu’alaykum…
    izinkan sy menambahkan ttg “shirothol mustaqim”….
    banyak orang bertanya2 tentangnya.
    setiap sholatpun selalu kita pinta….”ihdiinashshiroothol mustaqiim” (tunjukanlah kami jalan yang lurus)

    Qs: 4;67-68
    ” Dan pasti kami tunjuki mereka kepada jalan yang lurus. Dan barang siapa yang mentaati Allah dan RosulNya, mereka itu akan bersama2 dengan orang2 yang dianegerhi nikmat oleh Allah, yaitu: Para Nabi, para Shiddiqiin, orang2 yang mati syahid (Syuhada) dan orang2 shalih (sholihin) dan mereka itulah teman yang sebaik2nya.”

    Dalam Riwayat dikatakan: “Shiroothol Mustaqiim seperti rambut dibelah tujuh”

    kesimpulan ringkas:
    shiroothol mustaqiim adalah jalan yang ditempuh para nabiyin, shiddiqiin, Syuhada dan holihin dalam rangka..aqiimuddin (menegakkan agama/cara hidup yg diajarkan Allah SWT) …”Liyudzhirohu ‘aladdiini kulihi” (agar izhar/jelas/tegak/unggul diatas ajaran pola hidup lainnya) dimulai dari diri sendiri, keluarga, masyarakat, negara hingga dunia.

    yg utk menggapai itu semua bukan pekerjaan mudah tapi harus senantiasa kita laksanakan setiap hari mulai hari pertama (ahad/minggu) hingga hari ke tujuh (sab’atun/sabtu) maksudnya 7 hari setiap minggunya sepanjang hidup dicurahkan utk menggapai ridho Allah…dgn aqiimuddiin berdasarkan dan karena Allah (Alqur’an) dan Rosulullah (Sunnah)tanpa libur, karena ibadah kepada Allah tdk pernah libur.
    1 (satu) hari saja kita ingkar berarti dihari itu kita telah jatuh ke jalan yang sesat dan bathil.

    wallahua’lam bishawab

  • puteri berkata:

    masyaallah ! blog yg paling2 best+menarik+islamik+indah yg saya pernah baca ..tahniah ya ! moga dberkati & dredhai kehidupn saudara dan keluarga ..amiiinn !

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 599 other followers

%d bloggers like this: