PENAWAR BUAT HATI

9 Januari, 2011 § Tinggalkan komen

“Dalam hidup ini, kalian sudah banyak sekali menanam pohon berduri dalam hati kalian. Duri-duri itu bukan saja menusuk orang lain tapi juga dirimu sendiri. Ambillah kapak Haidar (Haidar adalah nama kecil Imam Ali), potonglah seluruh duri itu sekarang sebelum kalian kehilangan tenaga sama sekali.”
“Ya Allah aku berlindung kepadamu dari ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyuk, nafsu yang tidak kenyang, mata yang tidak menangis, dan doa yang tidak diangkat.” Doa yang berasal dari hadis Nabi saw ini, menunjukkan tanda-tanda orang yang mempunyai penyakit hati.

“Barangsiapa ingin mengetahui apakah dirinya mencintai Allah, hendaknya ia menghadapkan dirinya kepada al-Qur’an. Bila ia mencintai al-Qur’an, itu ertinya ia cinta kepada Allah. Kerana al-Qur’an itu kalamullah.” – Ibn Mas’ud

Bagi pandangan serta pendapat cendiakawan dan ilmuan islam dalam bicara permasalahan ini sesungguhnya penawar buat hati yang sedang bersedih atau sedang berduka itu adalah melalui kaedah-kaedah berikut :

Advertisements

RINDUKU BUAT UMATKU

4 Januari, 2011 § Tinggalkan komen

Pernahkah kita merasai rindu pada junjungan agung Muhammad saw. Pernahkah pula kita terfikir beliau amat merindui kita sejak dulu, kini dan selama-lamanya. Kisahnya di abadikan sehinggalah kehari ini apabila kita meraikan hari Maulidur Rasul sempena mengenang hari kelahiran beliau tetapi adakah cinta dan rindu kita hanya sekadar  itu atau mengingati beliau ketika waktu yang tertentu atau terbatas pada hari dan peristiwa tertentu sahaja, Sedarilah wahai muslimin dan muslimat bahawa cintanya rindunya pada kita semua tidak pernah hilang walaupun ketika ia dipanggil menemui Allah pada hunjung nyawanya tetap dibibirnya mengucap dan mengenang kita semua dengan kalimah “Umati..Umati” atau “Umatku..Umatku..” . Begitulah gambaran hebatnya rindu Rasulullah saw pada kita semua.

Di kisahkan pada suatu hari ketika Rasulullah saw bersama-sama sahabatnya seraya baginda bertanya kepada mereka :


Where Am I?

You are currently viewing the archives for Januari, 2011 at Welcômè ² Idzhâr Blòg.